Eco TourismHeadline News

BTN Bantimurung Bulusaraung Galakan Kampanye Stop Kasih Makan Satwa Liar

 

Balai Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung gelar kampanye penyadartahuan dan perlindungan satwa terancam punah prioritas. Kampanye ini digelar di Hutan Karaenta pada Senin. 14 Mei 2018/

Kali ini tak hanya dilakukan personil taman nasional, namun juga melibatkan intansi terkait. Instansi yang terlibat di antaranya aparat Polsek Bantimurung, Polsek Camba, Koramil Bantimurung, Koramil Camba, Kostrad 433 Julu Siri, Kepla Desa Samangki, Kepala Desa Labuaja, Camat Simbang, Camat Cenrana, Puskesmas Cenrana dan tokoh masyarakat Desa Labuaja.

Dalam siaran pers yang diterima Redaksi El John News, Rabu, 16 Mei 2018, disebutkan bahwa kampanye dimulai dengan pembukaan secara resmi oleh Kepala Balai Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Pada sambutannya, ia mengharapkan partisipasi instansi terkait untuk membantu mensosialisasikan kepada masyarakat dan pengendara. “Saya berharap teman-teman dari berbagai unsur dapat membantu kami agar masyarakat, terutama pengendara untuk tidak memberi makanan kepada monyet hitam sulawesi (Macaca maura),” ujar Yusak Mangetan, Kepala Balai Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung.

Macaca maura merupakan salah satu satwa prioritas nasional yang terancam punah,” tambahnya.

Berdasarkan surat keputusan Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya (Nomor 180/IV-KKH/2015) bahwa terdapat 25 satwa terancam punah prioritas nasional yang akan ditingkatkan populasinya sebesar 10% pada tahun 2015–2019. Dua di antaranya terdapat di Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung yakni Macaca maura dan Tarsius fuscus.

Saat ini perilaku monyet endemik Sulawesi ini sedikit memprihatinkan. Berdasarkan pantauan taman nasional, terdapat 3 kelompok monyet yang sering turun ke jalan poros yang membelah habitatnya di hutan Karaenta. Setiap kelompok terdiri dari 20 hingga 30 ekor. “Monyet ini tak kekurangan makanan di hutan, malahan melimpah. Bisa jadi faktor kebiasaan pengendara memberi makan adalah salah satu penyebabnya,” pungkas Nurdin Rumpa, Kepala Resor Pattunuang.

Hutan Karaenta adalah habitat Macaca maura. Hanya saja terdapat jalan poros sepanjang 10 km membelah kawasan taman nasional ini. Jalan poros ini menghubungkan Makassar menuju Bone. Tak hanya itu jalan ini juga dilintasi kendara dari Makassar menuju Kendari, Sulawesi Tenggara. Tak pelak jalan ini ramai pengendara.

Mengapa tidak boleh memberi makanan kepada Macaca maura? Ada beberapa alasan. Pertama, hutan telah menyediakan makanan yang melimpah. Terdapat 50 jenis  tumbuhan pakan Macaca maura di hutan Karaenta. Mereka mengkomsumsi buah dan daun muda. Tumbuhan pakan tersebut di antaranya beringin (Ficus spp), dao (Dragontomelon dao), dan Morinda citrifolia. Untuk memenuhi kebutuhan proteinnya, satwa ini mengkomsumsi serangga seperti jangkrik dan belalang. Kadal juga tak luput jadi mangsanya.

Kedua, perilaku memberi makan satwa akan mengubah perilaku alaminya. Jika hal ini terus berlangsung lama-kelamaan mereka akan malas mencari makan di hutan. Hanya mengandalkan uluran tangan sang pengendara. Parahnya jika tidak diberi makan mereka bisa saja meneyerang pengendara jika singgah di sepanjang jalan Karaenta, seperti yang sering terjadi di tempat lain. Berperilaku agresif.

Ketiga, menyebabkan kemacetan, karena jalan sempit. Keempat, bisa menyebabkan satwa tertabrak kendaraan di jalan. Dan terakhir, makanan manusia tidak cocok dengan satwa, seperti roti, biskuit, kacang atom dan sejenisnya. Hal tersebut dapat  menyebabkan satwa sakit, karena metabolismenya tidak cocok.

Setelah pembukaan kampanye, peserta kampanye yang berasal dari berbagai unsur beraksi. “Permisi Pak, ini kami mau membagikan stiker dan gantungan kunci,” sahut Rustam, anggota Koramil Bantimurung, saat menyapa supir yang melintas.

Dengan memegang papan bicara “Stop Memberi Makan Monyet” peserta dengan antusias membagikan souvenir berisi himbauan. Beberapa pengendara juga tidak keberatan, jika kendaraannya ditempeli stiker himbauan tidak memberi makan satwa.

“Tahun lalu kami sudah melakukan hal yang sama. Namun sepertinya aksi memberi makan Macaca maura di Karaenta masih marak. Olehnya mulai hari ini hingga bulan Juli 2018 mendatang, teman-teman akan melakukan kampanye di jalan yang melintasi Karaenta,” ujar Muh. Sabir, Koordinator Polisi Kehutanan Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung.

Berbagai upaya telah dilakukan pihak Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung untuk mencegah monyet hitam keabu-abuan ini turun ke jalan. Di antaranya penjagaan sepanjang jalan Karaenta, kampanye, hingga himbauan melalui media sosial.

Ayo turut lestarikan Macaca maura dengan tidak memberi makan jika melintas di Karaenta. Biarkan mereka hidup alami di habitat alaminya. (Sumber BTN Bantimurung Bulusaraung)

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close