DestinationTourismTravel

Keindahan Danau Lau Kawar di Bawah Kaki Gunung Sinabung

Butuh jarak tempuh 70 KM dengan waktu tiga jam dari Kota Medan untuk mencapai danau nan indah ini. Danau ini terletak dibawah kaki Gunung Sinabung, di desa Kutagugung, Kecamatan Namanteran, Kabupaten Karo, Sumatera Utara. Seperti kita ketahui, gunung yang memiliki ketinggian hingga 2.451M dpl ini, sempat jeda sebentar dari aktivitasnya. Setelah meletus di tahun 2010 dan mengalami letusan freatik hingga 2011, gunung ini masih menyisakan batuk-batuk yang tak kunjung usai.

Otomatis obyek wisata Danau Lau Kawar belum didekati oleh pengunjung untuk melihat kecantikannya. Dalam jarak radius tiga kilometer masyarakat dan wisatawan dilarang melakukan kegiatan di sektor Utara-Barat, empat kilometer untuk sektor Selatan-Barat, tujuh kilometer untuk sektor Selatan-Tenggara, enam kilometer untuk sektor Tenggara-Timur, dan empat kilometer untuk sektor Utara-Timur.

Danau ini berada di Kawasan Ekosistem Leuser (KEL), berada di ketinggian 2.451 meter diatas permukaan laut. Bila situasi normal banyak suguhan keindahan kawasan Berastagi dan Dataran Tinggi Karo yang juga berada di kaki Gunung Sinabung. Melewati jalur berliku jalan pegunungan, perkampungan, kebun sayur dan hutan pinus, terasa makin nikmat. Tak hanya pemandangan alam, kita juga bisa mengagumi kemegahan rumah adat Karo yang berusia ratusan tahun di sekitar jalur menuju Danau Lau Kawar, tepatnya di Desa Lingga.

Tapi kegiatan penduduk asli di sekitar Danau Lau Kawar dari memancing dan berkebun masih dilakukan, meski tidak seramai dahulu. Danau ini memang tidak sepopuler dan seluas Danau Toba, tapi berbicara mengenai pemandangan yang disuguhkan tidak kalah. Diapit alam pegunungan yang ditumbuhi oleh kayu-kayuan hutan tropis yang membuat teduh dan sejuk. Pinggiran danau terbentang lahan seluas 3 Ha yang sangat cocok untuk berkemah dan bermalam. Selain itu kita dapat memancing, menyewa perahu atau kapal boat, dan panjat tebing.

Tak perlu budget besar untuk menikmati keindahan yang ditawarkan oleh Danau Lau Kawar. Pengunjung hanya dikenakan biaya retribusi dan parkir yang tidak sampai 20 ribu. Tapi sayang, semenjak letusan kawasan ini menjadi gersang dan kering. Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Karo pun langsung melakukan penutupan demi keselamatan pengunjung.

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close