Headline News

Menhub Resmikan KRL Lintas Bekasi-Cikarang dan Stasiun Bekasi Timur

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meresmikan pengoperasian Kereta Rel Listrik (KRL) lintas Bekasi-Cikarang dan Stasiun Bekasi Timur pada Sabtu, 7 Oktober 2017. Peresmian ini merupakan komitmen Pemerintah kepada masyarakat dalam menyediakan prasarana transportasi massal yang aman, nyaman dan bebas macet di wilayah Kota Bekasi dan Kabupaten Bekasi.

“Pemerintah secara konsisten memberi dukungan dan pembangunan transportasi massal seperti sekarang beroperasinya KRL lintas Bekasi – Cikarang dan Stasiun Bekasi Timur dapat semakin meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan sosial, memberikan pilihan moda transportasi massal yang aman, nyaman dan terjangkau bagi masyarakat dan mengurangi kemacetan di jalan raya,” jelas Menhub di Stasiun Bekasi Timur, Sabtu, 7 Oktober 2017.

Menurut data, jumlah penumpang KRL di wilayah Jabodetabek mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Saat ini, KRL Jabodetabek mampu mengangkut 900 ribu penumpang setiap harinya dan jumlah ini diperkirakan terus meningkat per hari pada tahun 2019.

“Jumlah penumpang KRL di Stasiun Kota Bekasi bahkan mencapai 30 ribu lebih, menduduki peringkat ketiga jumlah penumpang KRL terbanyak setelah Stasiun Bogor dan Stasiun Tanah Abang. Jumlah ini diperkirakan akan terus meningkat hingga mencapai 1.2 juta penumpang perhari pada tahun 2019,” papar Menhub.

Untuk itu, lanjut Menhub, dilakukan pembangunan prasarana perkeretaapian lintas Bekasi-Cikarang kerja sama antara Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Jepang melalui kontrak Paket B1 yang ditanda tangani pada tahun 2012.

“Pemerintah Indonesia bekerja sama dengan Pemerintah Jepang melakukan kontrak pekerjaan elektrifikasi lintas Bekasi-Cikarang pada tahun 2012. Pembangunan ini ditujukan untuk memperpanjang lintas pelayanan KRL hingga Kabupaten Bekasi dan sekitarnya yang berarti akan semakin memudahkan masyarakat dalam memperoleh akses menuju Ibu Kota, meningkatkan mobilitas, dan tentu saja mengurangi kepadatan kendaraan di jalan raya,” terang Menhub.

Hal senada juga diungkapkan Plt. Dirjen Perkeretaapian Umiyatun Hayati Triastuti terkait pembangunan elektrifikasi Bekasi Cikarang. Menurutnya, pembangunan proyek ini merupakan bantuan dari Pemerintah Jepang melalui paket B1 yang terdiri dari pekerjaan konsultansi dan pekerjaan konstruksi.

“Pekerjaan konsultansi B1 dilaksanakan sejak tahun 2006 dengan nilai kontrak 1.7 milyar yen dan 73 juta rupiah sedangkan pekerjaan konstruksi dimulai pada tahun 2012 dengan nilai kontrak sebesar 11 milyar yen dan 1,1 triliun rupiah atau senilai 2,3 triliun,” ujar Umiyatun.

Adapun pekerjaan yang dilakukan sesuai dengan kontrak meliputi, pembangunan drainage dan jembatan, penggantian rel dan bantalan, pekerjaan elektrifikasi di Manggarai, pembangunan Stasiun Bekasi Timur, Stasiun Cibitung dan Stasiun Cikarang Sisi Selatan, penambahan empat substation/gardu listrik aliran atas baru di Buatan, Cakung, Bekasi Timur dan Cikarang, pekerjaan sinyal-telkom berupa penggantian sistem persinyalan SSI menjadi K5B.

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button