BusinessEconomic

Potensi Pasar Produk Batik dan Pakaian Muslim Indonesia di Mindanao

Dalam rangka mendukung UMKM Indonesia untuk menembus pasar Internasional, Kemlu selenggarakan Sarasehan Virtual: Business Forum Sektor Garmen (Batik & Pakaian Muslim) yang diikuti lebih dari 100 pelaku usaha garmen Indonesia (3/12/2020). Pada kegiatan tersebut,  Konsul Jenderal RI Davao City, Dicky Fabrian, menjadi salah satu narasumber selain Direktur Asia Tenggara Kemlu, Konjen RI Penang, Konsul RI Songkhla, dan Kepala Dinas Perdagangan Koperasi dan UKM Kota Pekalongan.

Konjen Dicky Fabrian dalam paparannya menyampaikan update kondisi pasar Mindanao untuk sektor garmen (batik dan pakaian Muslim) kepada para peserta webinar terutama pelaku usaha sektor batik yang ingin menembus pasar Mindanao. Konjen RI menggarisbawahi potensi pasar garmen Indonesia di Mindanao khususnya untuk Kain Batik (masih utuh / belum dijahit), Batik Pria dan Wanita (Ready to Wear) Kemeja, Daster, Dress, Celana, Busana Muslim (Hijab, Abaya, Baju Koko) dan Perlengkapan Ibadah (Sarung, Mukena dan Kopiah).
Untuk mengoptimalkan peluang pasar masuknya garmen Indonesia ke Mindanao, KJRI Davao City ke depannya akan melibatkan para pelaku usaha Indonesia di sektor batik dan garmen untuk berpartisipasi pada kegiatan virtual business matching dan pameran yang akan diselenggarakan KJRI Davao City pada 2021 saat kondisi pandemi telah membaik. (Sumber: KJRI Davao City)
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close