Headline NewsHealthy Life

Rumah Dinas Bupati Anas Dijadikan Ruang Isolasi Darurat

Pemkab Banyuwangi membuktikan keseriusannya dalam menangani wabah virus Covid-19 (Corona). Hal itu dibuktikan Pemkab dengan menambah ruang isolasi. Salah satu penambahan untuk ruang isolasi adalah Pendopo Sabha Swagata Blambangan atau rumah dinas Bupati Banyuwangi dan Gedung Wanita.

Kepala Dinas Kesehatan, dr. Widji Lestariono, mengatakan penambangan ruang isolasi itu sudah ditentukan sesuai fungsinya. menyiapkan ruang isolasi darurat untuk penanganan penyebaran virus corona (Covid-19). Ruang isolasi tambahan itu adalah Pendopo Sabha Swagata Blambangan atau rumah dinas Bupati Banyuwangi dan Gedung Wanita.

”Ruang isolasi darurat ini untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dengan gejala ringan. Adapun bila ada yang positif, ditempatkan di ruang isolasi rumah sakit,” kata  dr. Widji  Minggu (29/3/2020).

Menjadi ruang isolasi, Rumah dinas Bupati Banyuwangi sudah dilengkapi alat medis yang standar dibutuhkan, mulai dari  tabung oksigen, monitor pemantau, termasuk tempat tidur untuk pasien. Seiring dengan itu, Pemkab juga menyiapkan ratusan tempat tidur di berbagai rumah sakit

”Saat ini kami menyiapkan 300 bed isolasi di rumah sakit pemerintah maupun swasta. Dengan tambahan ruang isolasi darurat ini, maka bisa ditambah jadi 335 bed,” ujar dr. Widji.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengungkapkan, pihak konsen terhadap kesiapan untuk menghadapi penyebaran virus Covid-19. Kesiapan itu diperlukan jika sewaktu-waktu pasien melonjak sudah ada fasilitas yang disediakan.

”Kita tidak berharap, tapi untuk antisipasi. Kita berdoa semoga semua persiapan ini sia-sia karena penyebaran Covid-19 tidak semakin meluas dan bisa ditekan,” ujar Anas.

Anas sengaja berinisiatif menjadikan Pendopo Sabha Swagata Blambangan, yang merupakan rumah dinasnya, sebagai ruang isolasi sebagai bagian dari upaya membangun kesadaran bersama bahwa ODP dan PDP, bahkan pasien positif, adalah orang-orang yang perlu dukungan.

”Saudara-saudara kita itu bukanlah orang yang harus dijauhi, tapi justru didukung dan dibantu dengan tetap memperhatikan protokol pencegahan bagi orang di sekitarnya,” ujarnya.

Oleh karena itu, ODP-ODP yang masih menjalani isolasi mandiri pun akan diberikan dukungan secara bergotong royong. ”Dalam 1-2 hari ke depan, setiap camat bertanggung jawab menggerakkan gotong royong warga berbasis dusun untuk menyuplai kebutuhan pangan bagi ODP yang membutuhkan, termasuk untuk keluarganya. Dukungan ini akan menguatkan moril sekaligus menjaga agar proses isolasi berjalan optimal, karena mereka benar-benar melakukan isolasi tanpa berpikir kebutuhan pangannya,” ujarnya.

Anas menambahkan, selain menyiapkan ruang untuk pasien Covid-19, Pemkab Banyuwangi juga menyediakan ruang khusus bagi tenaga kesehatan, yaitu di Wisma Atlet dan rumah Dinas Kesehatan.

”Ini bentuk perhatian dan dukungan kami kepada tenaga kesehatan sebagai garda terdepan penanganan Covid-19. Biasanya kalau sudah merawat pasien Covid-19, mereka mau pulang ke tempat tinggalnya agak sedikit susah, menyangkut masalah sterilisasi diri. Jadi biar mereka tenang, dan keluarganya juga, kami berikan ruang khusus kepada bapak/ibu tenaga kesehatan,” kata Anas.

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close