DestinationHeadline NewsMarine TourismSportsTourism

Para Peselancar Angin Dunia Nikmati Suasana Pulau Tabuhan Banyuwangi

Peserta Banyuwangi Kiteboarding and Wind Surfing International Competition begitu semangat mengikuti kompetisi selancar angin yang digelar di Pulau Tabuhan, Banyuwangi, Jawa Timur.    Event Sport Tourism ini digelar selama dua hari yakni tanggal 26 dan 27 Agustus 2017.

Jika ditotalkan ada 30 peserta dari 14 negara yang ikut event ini.  Tidak hanya besemangat, para peserta juga  terlihat menikmati  suasana pulau berpasir putih man unsay tersebut. Tidak salah jika Pulau Tabuhan disebut sebaga surga para peselancar angin dunia.

Seperti yang diungkapkan salah satu peserta Narapichit Pudla asal Thailand. Dia sangat senang bermain selancar angin di Pulau Tabuhan. Menurut dia, Pulau Tabuhan merupakan lokasi terbaik untuk bermain selancar angin di Indonesia.

“Di sini kecepatan anginnya pas. Apalagi pulaunya sangat cantik. Lokasi yang paling bagus untuk bermain surfing di Indonesia,” katanya.

Pulau Tabuhan merupakan tempat ketiga di Indonesia yang pernah didatangi oleh Narapichit untuk bermain selancar angin, setelah Bali dan Pulau Bintan.

Narapichit merupakan pemenang juara kedua kategori freestyle di kompetisi ini pada tahun 2015. “Saya sudah dua kali mengikuti kompetisi di Pulau Tabuhan ini. Cuaca dan anginnya benar benar mendukung, Sangat menyenangkan,” tuturnya.

Pulau Tabuhan dikenal memiliki angin yang cocok untuk digelar selancar layang dan angin. Bahkan angin di Pulau Tabuhan memiliki karakteristik yang tidak dimiliki oleh tempat lainnya.

Hari pertama kejuaraan ini Narapichit beratraksi di freestyle. Dia beberapa kali bermanuver menampilkan aksi terbang di atas air lalu melandai kembali dengan gerakan-gerakan akrobatik.

Selain diikuti peserta pria, kompetisi ini diikuti peserta wanita. Salah satunya Madlen Ernest dari Austria. Madlen menjadi yang terbaik di kelas maraton. Di kelas maraton, para peserta diadu menjadi yang tercepat  berseluncur mengitari Pulau Tabuhan.

“Saya beruntung, meskipun saya sudah berlatih sebelumnya. Anginnya sangat bagus, membantu saya menambah kecepatan sehingga bisa jadi pemenang,” ucap Madlen.

Pulau Tabuhan sendiri merupakan pulau kecil tak berpenghuni yang masuk Kecamatan Wongsorejo, Banyuwangi. Hanya diperlukan waktu 20 menit untuk menuju ke Pulau Tabuhan dengan menggunakan perahu motor.

Pulau yang terletak di sisi Timur Kabupaten Banyuwangi ini menyimpan pesona yang indah. Pasir putih yang halus, air laut yang jernih dan biota laut yang menawan. Tak heran, banyak wisatawan yang pergi ke pulau ini untuk melakukan snorkeling dan diving.

Secara terpisah, Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan sport tourism menjadi salah satu cara untuk mempromosikan pariwisata daerah. “Sport tourism efektif untuk mendorong wisata. Jadi kita dapat dua manfaat, pertama kunjungan atlet dan wisitawan penggemar olahraga air. Kedua, promosi destinasinya yaitu Pulau Tabuhan,” ujarnya. (Sumber Industy.co.id)

 

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button