CultureDestinationHeadline NewsTourism

10 September, Jalan Ijen Malang Akan Disulap Menjadi Kota Bunga

Satu lagi karnaval apik bakal digulirkan. Di Jawa Timur, ada Malang Flower Carnival 2017. Agenda ini bisa dinikmati 10 September 2017 mulai pukul 12.30 WIB di sepanjang Jalan Ijen Kota Malang.

Event-nya keren. Kostum Malang Flower Carnival itu sudah kita kelilingkan di berbagai travel mart, festival,dan show di berbagai penjuru dunia. Dan selalu menjadi ajang selfie dan perhatian khusus pengunjung booth Wonderful Indonesia,” ujar Menteri Pariwista, Arief Yahya, dalam keterangan tertulisnya, Kamis, 31 Agustus 2017.
Waktu tempuhnya pun tak lama. Dari Jakarta ke Malang bisa dicapai sekitar 1 jam 25 menit via udara. “Silakan datang ke Malang. Kalau dari Jakarta bisa direct langsung terbang ke Malang,” kata Arief.

Kemasan acaranya? Dijamin juga oke. Jalan Ijen yang merupakan salah satu ikon Kota Malang akan dibuat berbunga oleh ratusan desainer dan pelajar. Keindahan dan keelokan bunga akan diselaraskan ke dalam bentuk kostum pakaian yang keren.

Malang Flower Carnival merupakan kolaborasi dari komunitas pegiat kesenian dan kebudayaan, MFC Community, mahasiswa tata busana Universitas Negeri Malang, Media Malangtimes, dan Pemerintah Kota Malang, serta didukung oleh Kementerian Pariwisata. “Tujuannya mengangkat pamor Kota Malang sebagai Kota Bunga,” kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Malang, Ida Ayu Made Wahyuni.

Pesertanya pun tak hanya datang dari Malang. Kota-kota sekitar seperti Banyuwangi, Tulungagung, Jember, dan sekitarnya juga dipastikan ikut meramaikan kegiatan yang berhasil menjadi barometer di tingkat nasional ini. Mereka akan menggunakan kostum-kostum emas lengkap dengan sayap-sayap megar.

Desain sayapnya pun tinggi menjulang hingga empat meter. Dan semua kompak mengangkat tema hortikultura, gaya futuritisk, kostum-kostum eksotis nan megah bertema Bali, hingga parade kostum nasional terbaik yang pernah menyambar gelar juara di Moskow (Rusia) dan Berlin (Jerman).

Satu hal yang unik dari festival ini adalah kostum-kostum yang digunakan para penampil. Kostum bunga yang mereka kenakan terlihat glamor, padahal sebenarnya dibuat dari hasil daur ulang limbah MFC 2017 mengambil tema ‘Eksotika Bunga Nusantara’. “Ini akan semakin menarik karena diisi juga oleh pertunjukan kebudayaan dari berbagai negara seperti Malaysia, Thailand, Tiongkok, Australia, dan Belgia,” ujar Chairman Malang Flower Carnival, Agus Sunandar.

Kehadiran pertunjukan berbagai negara ini, menurut Agus, sangat bisa dimaklumi. Maklum, nama MFC sudah berkibar di level global. Tengok saja perjalanan MFC di panggung internasional pada Oktober 2014 silam. Lewat bantuan Kementerian Pariwisata, MFC mampu menyabet penghargaan sebagai The Best Performances di Parade Budaya Internasional Moskow.

Setelah garang di Moskow, MFC juga tampil memukau di Taiwan. Pada 2014, gelar juara Best Perform mampu diboyong MFC dari Festival Budaya dan Pariwisata International. Gelar juara Best Tradisional Costume Hilo Green Ambassador 2014 juga pernah disambar MFC. Terakhir, MFC sukses memboyong juara Best National Costum, Miss Queen Tourism Ambassador International di Kuala Lumpur Malaysia, pada 2016. Perhelatan karnaval ini disebut-sebut telah menjadi magnet kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia. “Karenanya momentum ini akan kami manfaatkan untuk mengenalkan potensi-potensi wisata yang ada di Kota Malang,” ujar Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar, Esthy Reko Astuti. (Sumber Kemenpar)

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button