DestinationHeadline NewsTourism

TMII Implementasikan Pembayaran Digital melalui QRIS BNI

PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan & Ratu Boko (Persero) mendukung implementasi transaksi nontunai di destinasi yang dikelolaannya, salah satnya Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Transaksi cashless menjadi bagian penerapan protokol kesehatan ketat yang berfungsi menjaga kebersihan, keamanan, kesehatan dan keselamatan wisatawan yang berkunjung.

Salah satu penerapan protokol ini adalah transaksi pembelian tiket masuk dengan nontunai. Hal ini telah kita lakukan untuk melindungi wisatawan dan juga pekerja kita,” ungkap Direktur Teknik dan Infrastruktur Mardijono Nugroho di Yogyakarta, Senin (04/10/2021).

Hal ini dilakukan dengan mengimplementasikan pembayaran berbasis Quick Response Indonesian Standard (QRIS) di TMII. Pembayaran ini diimplementasikan dalam pembayaran di kawasan wisata, seperti tenant usaha penjual makanan, pembayaran parkir dan pembayaran wahana. Tenant yang beroperasi kembali di TMII menerima transaksi pembayaran yang menggunakan QRIS BNI.Direktur Eksekutif TMII I Gusti Putu Ngurah Sedana menyampaikan, melalui solusi keuangan digital yang BNI fasilitasi, para UMKM atau tenant penjual di dalam Kawasan Wisata Taman Mini Indonesia Indah semakin dimudahkan untuk terus mengembangkan usahanya. Dengan demikian, pengunjung Kawasan Wisata TMII memiliki cara pembayaran tanpa sentuhan ketika melakukan transaksi pembayaran yaitu menggunakan QRIS atau TapCash.

“Lebih lanjut, potensi pemasukan tenant TMII juga diharapkan dapat meningkat dan mempercepat pemulihan ekonomi,” pungkasnya.

“Kami bersinergi untuk memberikan value added serta solusi digital bagi merchant UMKM di Kawasan Wisata Taman Mini Indonesia Indah, sehingga mendorong pengunjung tetap merasa nyaman, aman, dan mudah melakukan transaksi pembayaran kepada tenant-tenant penjual makanan dan minuman di dalam Kawasan Wisata,” ujar Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati dalam keterangan tertulis belum lama ini.

Proses digitalisasi ini telah dilakukan PT TWC sejak 2019 lalu. Selain proses tiket yang sudah nontunai, PT TWC juga telah melakukan sosialisasi kepada para pedagang di kawasan Borobudur untuk melakukan transaksi non-tunai. Hal ini juga didukung penuh oleh Bank Indonesia selaku regulator kawasan.

Selain itu, upaya PT TWC meningkatkan digitalisasi di setiap proses kerja ini berkaitan dengan penerapan prinsip-prinsip Good Corporate Governace (GCG). “Upaya digitalisasi ini merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan pelayanan terhadap wisatawan. Mereka tidak lagi kontak dengan tiket, pokoknya langsung datang, langsung lihat. Semua aman dengan transaksi ini,” lanjutnya. (Sumber PT TWC)

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close