Headline NewsHealthy Life

Tren Kasus COVID-19 Turun, Presiden Ajak Masyarakat Optimis Namun Tetap Waspada

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak semua lapisan masyarakat untuk optimis dapat mengatasi pandemi ini, menyusul terus terjadinya penurunan kasus COVID-19. Namun yang perlu diperhatikan adalah tidak lengah dan tetap melakukan kewaspadaan.

Ajakan ini disampaikan Presiden dalam acara  UOB Economic Outlook 2022 “Empowering the Indonesian Economy for Stronger Recovery”, Rabu (15/9/2021), secara virtual.

“Alhamdulillah, kasus COVID-19 terus menunjukkan tren penurunan. Kita sangat optimis, tetapi kita juga tetap harus selalu waspada. Sebagai negara dengan penduduk terbesar keempat di dunia, Indonesia tidak masuk dalam 10 besar jumlah kasus tertinggi di dunia,” ujar Presiden.

Ilustrasi

Dalam kesempatan ini, Presiden membeberkan perkembangan kasus baru COVID-19 yang berhasil ditekan. Pada 15 Juli 2021 tercatat  ada 56 ribu kasus dan pemerintah terus melakukan upaya untuk menurunkan penyebaran virus yang mudah menular ini. Alhasil pada 13 September 2021, jumlah kasus COVID-19 hanya 2.577 kasus.

“Persentase kasus harian kita sebesar 13,6 kasus harian per satu juta [penduduk], jauh dibawah negara-negara tetangga kita ASEAN,” ungkapnya.

Selain itu, tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit atau bed occupancy rate (BOR) nasional juga menurun hingga menjadi 13,8 persen.

 “BOR Wisma Atlet yang dulu sempat 92 persen, saat ini juga turun menjadi 7 persen,” ujar Presiden.

Ilustrasi

Per 12 September 2021, positivity rate harian Indonesia berada di 2,64 persen, lebih baik dari persentase global yaitu 8,34 persen. Sedangkan tingkat kesembuhan mencapai 94,03 persen, juga di atas rata-rata dunia yang berada di angka 89,59 persen. Terkait vaksinasi, jika dihitung dari jumlah orang yang divaksin, Indonesia sudah mencapai 72,76 juta orang atau 34,94 persen dari target.

Sementara dari segi dosis yang telah disuntikkan capaiannya berada di angka 42,2 persen. Presiden menegaskan, pemerintah akan terus meningkatkan laju vaksinasi nasional.

“Kita akan terus meningkatkan vaksinasi, kecepatan vaksinasi. Tetapi kita harus selalu waspada, kita harus selalu disiplin terhadap protokol kesehatan, selalu memakai masker,” ujarnya.

Ilustrasi

Lebih lanjut Presiden Jokowi menyampaikan bahwa kesehatan adalah prioritas dan kegiatan ekonomi adalah keharusan. Oleh karena itu, pemerintah terus mencari solusi terbaik dalam menangani COVID-19 dan sekaligus melangsungkan kegiatan ekonomi.

“Gas dan rem kita jaga secara tepat dan dinamis sesuai dengan situasi terkini,” tegasnya. Terkait pemulihan ekonomi, pemerintah terus menjalankan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), termasuk memberikan sejumlah insentif kepada dunia usaha.

Presiden mengungkapkan, pemerintah pada tahun 2020 telah mengalokasikan dana pemulihan ekonomi sebesar Rp695,2 triliun dengan realisasi Rp579,8 triliun. Sedangkan pada tahun 2021 sebesar Rp744,75 triliun dengan realisasi sampai Juli 2021 sebesar Rp305,5 triliun. “Dana tersebut dialokasi berimbang untuk kesehatan dan pemulihan ekonomi nasional, untuk mendorong kegiatan ekonomi yang seimbang,” ujarnya.

Ilustrasi

Dalam upaya menyeimbangkan antara penanganan pandemi dan pemulihan ekonomi nasional, pemerintah juga menjalankan kebijakan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dan melakukan pembukaan kegiatan masyarakat secara bertahap sesuai dengan kondisi pandemi di setiap daerah.

“Kesehatan adalah utama, namun ekonomi juga sangat penting. Alhamdulillah, upaya pembukaan ekonomi secara hati-hati ini dipatuhi bersama masyarakat dan dunia usaha, sehingga ekonomi mulai menggeliat kembali,” pungkas Presiden Joko Widodo. (Sumber Setkab)

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close