AccommodationBusinessE-CommerceHeadline NewsTourism

Bisnis Airbnb Punya Prospek Cerah di Indonesia

Kemajuan teknologi telah mengubah bisnis penginapan. Aplikasi Airbnb memungkinkan orang menyewakan kamar tidur yang tak terpakai kepada pelancong dengan harga yang relatif terjangkau. Mereka mempunyai sejumlah alasan untuk menyewakan propertinya itu.

Airbnb didirikan pada Agustus 2008 di San Francisco, California, Amerika Serikat. Melalui aplikasi ini, orang dapat menyewa ataupun menyewakan akomodasi di seluruh dunia.

“Saya memilih Airbnb karena murah, serasa di rumah, dan sejauh ini kamar yang ditawarkan bersih. Saya berani memilih kamar melalui aplikasi itu berdasar pada ulasan penyewa sebelumnya. Saya mencari kamar yang cocok dengan saya ketika berwisata,” kata Laras yang tinggal di kawasan BSD, Tangerang Selatan.

Banyak sekali pengguna Airbnb, menyatakan, penginapan yang tergabung dalam Airbnb lebih murah dibandingkan dengan hotel.

“Kalau menginap di hotel harga Rp 700.000 cuma dapat satu kamar, sedangkan di Airbnb bisa dapat satu kamar, dapur, dan ruang tamu,” ujar Oudrey, salah satu pengguna.

Sementara itu, Fitria Utami bergabung dengan Airbnb sejak 2014 dan sejak saat itu telah menyewakan dua kamar di rumah orangtuanya di Cipinang, Jakarta Timur, kepada puluhan tamu. Fasilitas yang tersedia adalah kamar mandi pribadi, sarapan pagi, internet, dan televisi kabel.

“Saya memang tidak mencari uang, tetapi lebih mencari pengalaman bertemu orang baru,” katanya.

Sekalipun rumahnya terletak agak jauh dari pusat kota, banyak wisatawan yang memilih rumah Fitria karena terletak tak jauh dari Stasiun Jatinegara dan halte transjakarta. Selain itu, kelebihan dari rumah ini adalah suasana Jakarta yang masih otentik.

“Misalnya, di sini permukimannya padat, transportasi sering kali terhambat, tetapi inilah potret negara berkembang dengan segala kesulitannya,” kata Fitria. Ia melanjutkan, justru banyak tamunya yang senang dengan suasana khas Jakarta di daerah rumahnya.

Banyaknya wisatawan asing yang menginap di sana juga memberi dampak bagi lingkungan rumah Fitria.

“Sekarang, tukang pulsa di dekat rumah sudah menyediakan petunjuk dalam bahasa Inggris untuk membantu wisatawan yang membeli pulsa di sana. Tukang-tukang makanan juga laku, apalagi kalau tamunya memang suka makanan Indonesia. Malah kadang tukang makanan bertanya, kok tamunya tidak diajak makan di tempatnya,” kata Hening Indriyani, ibunda Fitria.

Keramahan Fitria dan keluarganya tecermin dari puluhan ulasan positif di laman Airbnb-nya. Hal itu menghadiahi Fitria titel superhost atau tuan rumah super. Ia mendapatkan voucher sebesar 100 dollar AS untuk menginap di penginapan Airbnb mana pun di seluruh dunia.

Airbnb juga dimanfaatkan Barita untuk mempromosikan Cozy One BR, apartemen miliknya yang terletak di Jalan Pahlawan Revolusi, Jakarta Timur. Ia bergabung dengan Airbnb sejak Januari 2016 karena pernah menjadi pengguna Airbnb saat berwisata di Singapura.

Di Jakarta Selatan, salah satu tuan rumah super adalah Sari Safianti yang telah menyewakan apartemennya di kawasan Pondok Indah lewat Airbnb sejak awal 2015.

“Sebelum mendaftar ke Airbnb, apartemen saya disewa oleh ekspatriat yang bekerja di Indonesia. Atas saran desainer apartemen itu, saya mendaftar ke Airbnb untuk kembali menyewakannya. Ternyata banyak juga yang mau menginap di situ,” tuturnya.

Pengalaman berjalan-jalan di tempat lain membantu Sari dan Laurent untuk melengkapi apartemen yang disewakan.

“Misalnya, saya menyediakan makanan kecil gratis. Rasanya, kan, sedih kalau datang ke tempat tinggal di negara baru, lapar, tetapi isi ruangannya kosong,” kata Sari.

Apartemen studio berukuran 30 meter persegi milik Sari dan suaminya, Laurent, berada tidak jauh dari pusat perbelanjaan Pondok Indah Mall.

Sari dan Laurent berusaha untuk menjadi tuan rumah yang baik untuk tamu mereka melalui berbagai cara, misalnya mengajak makan bersama. Sari menyatakan, dirinya tidak merasa kesulitan menjalankan pekerjaannya sambil menjadi tuan rumah Airbnb.

“Sari dan suaminya sangat mengesankan. Mereka sangat hangat dan bersahabat, hingga Jakarta terasa seperti rumah,” tulis Doris, wisatawan dari Singapura.

Melihat semakin berkembangnya bisnis Airbnb ini, bukan tidak mungkin keberadaannya akan semakin mengganggu eksistensi dari bisnis hotel di Indonesia, sekarang Airbnb sudah berbicara banyak di jakarta, selanjutnya mungkin akan berlanjut di kota-kota besar Indonesia lainnya.

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button