Technology

Startup UBER Dapat Lampu Hijau dari Ahok

Gubernur DKI Ahok memberi pengarahan yang jelas bagi Uber untuk beroperasi di Jakarta. Setelah beberapa waktu yang lalu UBER hadir dengan banyak kontroversi dan bermasalah soal perijinan, kini Pemerintah daerah khusus ibukota Jakarta secara resmi mengakui nilai dan legalitas Uber seusai menerima persetujuan BKPM.

Bahkan, Gubernur kemudian juga menggarisbawahi kebutuhan akan reformasi, dalam kerangka DISHUB, untuk memastikan aktivitas ilegal diberantas dan teknologi ride sharing seperti Uber, yang berbuah positif pada sistem transportasi, diberi pengarahan yang tegas dan dibiarkan bertumbuh.

“Berdasarkan pemahaman saya, alasan utama Uber beroperasi di Jakarta adalah dikarenakan adanya kebutuhan publik yang tinggi akan sarana transportasi yang aman, terpercaya dan terjangkau. Teknologi ride sharing, seperti Uber, telah direspon secara positif dan luar biasa oleh banyak pengguna karena kemampuannya untuk menyediakan tiga faktor penting – sarana transportasi yang aman, terpercaya dan terjangkau – melalui platform teknologi yang mereka miliki.“ terang Ahok

Gubernur mengemukakan beberapa persyaratan sederhana agar perusahaan-perusahaan ini dapat tumbuh pesat: 1) memiliki eksistensi legal (PMA/PT), 2) membayar pajak (pajak pendapatan, pajak kendaraan), 3) memiliki asuransi yang memadai dan 4) memastikan bahwa kendaraan mitra menjalani pengujian kendaraan bermotor (KIR). Gubernur Ahok juga telah mengarahkan DISHUB untuk melakukan pembenahan pada kuota ijin taksi dan perusahaan kendaraan sewa, menugaskan mereka untuk bekerja sama dengan Uber dalam mengembangkan proses yang transparan untuk inspeksi kendaraan dan verifikasi asuransi.

“Kami berterimakasih pada Bapak Gubenur Ahok atas kesediaannya menyambut inovasi, menjunjung tinggi pertumbuhan ekonomi dan mempromosikan pilihan konsumen. Dengan demikian beliau telah memberikan contoh luar biasa pada negara-negara lain di kawasan ini bahwa berpikir ke depan dan pendekatan kolaborasi adalah penting dan akan menggerakkan kota-kota ke masa depan yang lebih cerdas,” ungkap Mike Brown, Regional Manager, Asia Pacific, Uber.“Kami menyambut baik bahwa industri teknologi ride sharing di Jakarta telah mendapatkan sinyal positif dari Bapak Gubernur Ahok untuk beroperasi dalam sebuah iklim dengan kepastian hukum dan kondusif dalam meraih kesuksesan.”

Brown menambahkan, “Sebagai sebuah perusahaan, kami telah membuat beberapa kekeliruan di masa lalu dan kami mohon maaf. Tapi kami juga sigap dalam belajar dan memahami sepenuhnya persyaratan yang diberikan oleh Pak Gubernur dan kami akan bekerja sama dengan instansi beliau, BKPM dan DISHUB, demi memastikan bahwa Uber akan mematuhi semua persyaratan. Kami memiliki satu tujuan saja – untuk menyediakan transportasi yang dapat diandalkan hanya melalui sentuhan tombol bagi semua orang, dan menciptakan lebih banyak peluang ekonomi untuk warga Indonesia yang menggunakan platform teknologi kami yang inovatif.”

Dengan persetujuan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) atas aplikasi Penanaman Modal Asing (PMA) Uber, Gubernur Ahok mengakui legalitas Uber secara penuh.

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button